Pemanfaatan Kantong Kresek

Allow para pembaca.. Ni men hao ma? (Bagaimana kabar kalian?). Wah tak sengaja menemukan artikel perlombaan Graan Life Style (Gaya Hidup Hijau). Dan dari tema/ bahasan yang ada tidak begitu menyulitkan. * semangat mode on * Curcol adja ya ( hlo curcol ug ngomong dulu nggak jadi colongan dund ntar).* hoho* Aku ambil bahasan mengenai UPAYA MENGURANGI PENGGUNAAN KANTONG KRESEK. Kalo aku sendiri sudah lama menyimpan kantong kresek – kantong kresek belanja. (ibu duluan ding yang ngajari. Pikirku karena kantong kresek kan sukar diurai. Entah butuh waktu berapa tahun untuk mengurai kantong yang digunakan untuk belanja itu. Hmm, jadi gini, setelah aku belanja kantong kreseknya aku lipat (hehe biar kagak kucel wa lecek) dengan rapi trus aku masukkan ke dalam kantong kresek yang kugunakan sebagai tempat penyimpanan kantong kresek-kantong kresek belanjaku * hadeh ug ribet ya nyusun reduplikasi ini * . so ntar kalo butuh kantong kresek tinggal ambil. Selain kantong kresek untuk belanja aku juga menyimpan plastik yang buat wadah fotokopian, itu tuh yang kagak ada pegangannya plastiknya. Hmm, kalo dulu aku pernah dikasih parsel ama bu Dokter, trus aku ambil deh dan kusimpen plastik yang untuk membungkus parsel itu. Wah ternyata usahaku menyimpan plastik-plastik itu di suatu hari bermanfaat. Jadi gini, aku punya ide buat MADU (* hoho * MADU kali ini bukan yang manis itu hlo, pi Majalah di tempat Wudlu, latakknya di tempat wudlu akhwat Masjidil azhar SMA N 1 Wonogiri). Kan kasian ntar kalo ada ujan gimana, kertas artikelnya basah dund n tulisannya jadi nggak jelas. Alhamdulillah otakku berputar * xixi, konotatif mode on * dan aku menggunakan plastik wadah fotokopian (yang kusimpan) itu untu membungkus masing-masing artikel. Wah ternyata kalo pakai plastik kayak gini tulisan jadi gag begitu terbaca dan gag begitu menarik. Trus otakku kuputar lagi dan ya itu datanglah bu dokter dengan parselnya dan plastik parsel itu kugunakan untuk melindungi artikel-artikel biar nggak kena air. * hoho *. Aku membuat MADU itu dengan benda-benda yang tidak terpakai. Contohnya papan yang kugunakan untuk meletakkan artikel itu aku pakai kardus bekas. Ya pokoknya dengan keterbatasan bisamemacu kekreativitasa. So aku buat MADU itu gag pake uang, Cuma ngeprint artikelnya itu yang butuh uang, pi alhamdulillah ada teman yang Bantu, so bener-bener gratis-tis-tis. Oya, aku juga nyimpen plastik-plastik yang biasanya untuk meletakkan ulem-ulem(baca:undangan) dan juga plastik-plastik dari lose leaf. Trus plastik-plastik bening itu kugunakan untuk memajang buah tanganku dari Perkebunan The Kemuning. Ya daun the kuletakkan di situ dan kutempel di dinding. Trus bijinya juga. Eh tumbuh hlo, padahal di tempat yang tertutup dari cahaya matahari. Tumbuh terus, pi kulihat lagi agak mati. * nggak nyambung mode on * Beside that, kadang aku kalo belanja meminta agar penjualnya nggak ngasih kantong kresek. Kan ada tas yang always aku bawa. *smiles* keep green life style!!

Ditulis Oleh : asysya

Artikel Pemanfaatan Kantong Kresek ini ditulis oleh asysya pada hari Saturday, 27 March 2010. Terimakasih atas kunjungan Anda pada blog ini. Kritik dan saran tentang Pemanfaatan Kantong Kresek dapat Anda sampaikan melalui kotak komentar dibawah ini.

:: Get this widget ! ::

0 comments:

Post a Comment

Assalaamu'alaykum.. Teman-teman yang mengenal saya atau pun tidak, silakan memberikan komentar teman-teman mengenai blog ini. Demi perbaikan saya, ok? :)
Syukron wa jazakumullahu khoiron