Buscar

Loading...

Kurir Kue & Jamaah Danusiyyah

Bismillaah

Apa kabar kawan? Hhe pasti semua jawab baik. Padahal tolok ukur ‘baik’ satu orang dengan yang lainnya itu tak sama. Kali ini ,penulis pengen share sedikit pengalaman penulis. Hhe. Karena Unit Kegiatan Mahasiswa yang penulis ikuti lagi butuh dana dan ada penugasan LKMM DT ju, maka jadilah penulis mengadakan danus (dana usaha). Awalnya ya biasa, terpikir dengan kawan lainnnya untuk melakukan itu, yakni jualan kue, nah, ada ide lain, yakni meletakkan kue-kue itu di wisma kawan. Nah, untuk awalan penulis ke tempat penjualan kue yang (kalo diitung-itung) ya cukup mahal, margin keuntungan Cuma 200-300. Ada kekurangan, pasti ada kelebihan. Kelebihannya udah disediain tempatnya dan rasa tahu baksonya lebih enak. Putar otak, penulis nyoba ke tempat lain. Yang margin keuntungannya 500, meski tanpa disediakan tempat kue, alhasil belilah kami tempat itu (kardus box). Eh ternyata di kost penulis ada tempat kue :D Alhamdulillaah, jadilah pake tempat itu.

Hmm, tiap pagi penulis udah ngedrop makanan itu ke wisma dan ke temen. Awalnya berangkat jam 6, tapi karena kita langsung ambil barang di TKP (tanpa disiapin packing) jadilah jam 5an penulis ambil makanan itu. Hhe. Penulis ditemani adik tingkat yang kontrakannya dekar dengan kost penulis. Dari satu wisma ke wisma lain, nganter adik tingkat itu, dan nganter kue ke anik tingkat lain trus bareng ke kampus. Hmm Lucu juga sih jadi kurir kue. Jadi tau betapa gak mudah dapet duit itu. Mikir juga, tukang sayur yang effortnya segitu dengan karyawan kantoran/pegawai yang kek gitu. Dari pengalaman itu, ada beberapa hal yang penulis petik:

1.       Jelaskan aturan main. Maksudnya di sini ialah clearkan untuk harga danusnya, jumlah danusnya, trus untuk yang ditaruh di wisma, ditulis ada @1500 dan lebih baik lagi kalo dikasih tempat untuk wadah uang.
2.       Adakan kesepakatan. Kesepakatan di sini ialah antara yang dititipi dan sang kurir sepakat yang dititipi mau ambil berapa. Usahakan yang dititipi memprediksi makanan apa saja yang disukai dan jumlahnya berapa. Jadi makanannya tepat sasaran dan habis.
3.       Jangan hanya semangat danus, perhatikan untung ruginya juga. Maksudny, kita usaha kan pengen untung (semua orang juga tau). Jangan sampe effort yang kita lakukan sama aja antara yang melakukannya dan yang tidak. Seumpama ada tempat yang kurang support untuk jualan di situ, ya pindah aja atau dikurangi jualannya. Perhitungkan cost, effort, tenaga, dll dengan laba yang diperoleh. Kalo laba lebih banyak ya silakan teruskan, kalo tidak yang dipikir ulang aja untuk jualan di sana. Kan tujun kita cari laba, di samping melatih skill dan memperluas jaringan, hhe.
4.       Buat laporan keuangan. Biar kentara tu laba dan ruginya, dibikin aja laporan keuangannya. Biar kita tau juga seberapa kemampuan/ daya beli temen-temen kita pas hari X.  jadi ada deskripsi untuk suatu hari (misal) dan ada prediksi kira-kira di suatu hari X jualan berapa biji. Evaluasi tiap hari.
5.       Value add. Jangan lupa bawa plastic dan tissue kalo jualan gorengan, hhe.
6.       Semangat untuk nawarin. Jangan malu, namanya pengusaha, ya harus PD untuk promo atau menawarkan barang, hhe.
7.       Lakukan upaya antisipatif. Kasih tau temen yang kita titipi, kalo pas sore danusnya masih banyak, tolong hubungi kita. Biar ada antisipasi penjualan danus itu. Yang semoga masih tetep untuk dan makanan juga masih layak konsumsi.
8.       Siap-siap aja punya uang yang banyak dengan nominal yang kecil. Hhe.

 Apa lagi ya? Hhe. Silakan menambahi. Subhanallaah banget, pagi udah keluar nganter danus, malem rapat sampe jam 10an. Semoga berkah dan ada banyak pelajaran yang bisa dipetik. 

Ditulis Oleh : asysya

Artikel Kurir Kue & Jamaah Danusiyyah ini ditulis oleh asysya pada hari Saturday, 5 October 2013. Terimakasih atas kunjungan Anda pada blog ini. Kritik dan saran tentang Kurir Kue & Jamaah Danusiyyah dapat Anda sampaikan melalui kotak komentar dibawah ini.

:: Get this widget ! ::

0 comments:

Post a Comment

Assalaamu'alaykum.. Teman-teman yang mengenal saya atau pun tidak, silakan memberikan komentar teman-teman mengenai blog ini. Demi perbaikan saya, ok? :)
Syukron wa jazakumullahu khoiron